‘ML Yok!’

Katarasa hari pertama..

‘ML Yok!’

By : Jericho

Bayangin hayo.. apa yang muncul pas kita ketika denger ajakan usil  itu? mungkin beberapa kepikiran ‘ML’ itu ya Making Love. Bener sih, apalagi kalo lanjut dipikir ngeres ya jadi tabu, jorok, nggak pantas diceplosin sembarangan apalagi di kategori umum. Apalagi yang dari generasi bapak gue bisa ngomel nggak keruan kalo denger kita ngajak ML. Tapi, menurut gue ya, seiring perkembangan zaman arti ‘ML’ pun udah berubah dari ‘Making Love’ menjadi ‘Mobile Legends’, itu loh game MOBA (Multiplayer Online Battle Arena) Analog yang kerap dimainin segala kalangan dari kecil sampai dewasa, eh bahkan gue sendiri juga ikutan kecanduan MOBA Analog ini. So, nggak usah heran kalo anak zaman now sering nyeplos ‘coy, MLan yoh..’ karena memang itulah yang akan dilakukan, Maen Gim Mobile Legends!

Eh, tulisan ini bukan mau sok-sokan ngasih tips atau hal-hal seperti itu loh, bisa dimarah-marah sama Pro Player nanti, ini hasil diskusi sama babe gue pagi tadi membahas bebas gimana sih gim ini sampe bikin kategori anak, remaja bahkan orang dewasa sampe kecanduan main? Sampe kemungkinan bagaimana nanti kita para ‘melers’ bisa berhenti dari kecanduan main game satu ini dan tentu saja dari berbagai macam perspektif lah.

Oke, pertama Kecanduan ML. Apa sih penyebab players sampe segitu ketagihannya. Rela  Spending So many time, layak atau buang banyak waktu yang berharga hanya untuk mendapatkan bintang dan menaikkan rank? Gue juga player ML nih namun rasanya sih belum sampe segitunya. Menghabiskan begitu banyak waktu duduk berjam-jam atau tiduran dan memandang layar hp untuk bermain lagi dan lagi.  Koq kepikiran juga ya, apa selama ini gue  hidup untuk ngegim dan realitas gim bukan kehidupan gue yang aseli? Apa sudah kebalik? Lalu pantes nggak sih kita spend semua waktu itu? Alasan dari kita sih bisa beragam banget, tapi kalo ditanya tujuan maen? Nah rasanya ini akan mulai keraba deh.. Apakah karena kita pingin menjadi Pro Player yang tentu bikin terkenal? Apa kita ini sebenarnya hanya kesal karena sering mendapatkan tim bocah? Yah apapapun itu, adalah alasan dari pribadi anda masing masing. Tapi perlu kita pikirin tujuannya ngapain ya ML terus? Diulang lagi-diulang lagi sampai kapan? Pasti nanti ada titik Jenuhnya. Entah kapan ya…

So Ada berentinya nggak nih? Gue sih tenang aja banyak temannya sih..  Mama gue yang nggak maen ML  ini yang uring-uringan terus, walo dengan penuh kasih dan omelan sayang, tetap mensupport gue pulsa. Tapi ngelihat gue asyik ber ML itu nada tinggi tiap hari, plus penghakiman, nggak konsen, nggak belajar, kecanduan gadget, jadi bahasan gossip dan keluhan harian di pertemuan emak-emak para ortu di setiap kesempatan maupun grup WA tentunya.

 Kepikiran sih,  suatu saat kita ini Players yang budiman berhenti bermain suatu saat nanti, ato dipaksa berenti?  Mungkin aja loh, ini kan teknologi man.. banyak faktor, Apa karena gim ini sudah nggak laku lagi seperti Clash of Clans (COC) dulu pernah maen kan? Apa karena yang lebih bagus sehingga mnggantikan posisi ML seperti game apalah pokoknya yang terbaik? Yang pasti belum pada tahu gimana nasib akhir dari game ini. Seperti kita ketahui  game inipun masih berkembang dan belum mencapai masa puncak primanya. Maybe game ini masih memiliki waku 2 sampai 3 tahun lagi sampai akhirnya game ini bisa tergeser posisinya dan hilang. Kembali lagi sebenarnya kapan sih kita ini players sampai di titik berhenti. Jenuh? Atau tujuan tercapai?  karena ada saja pemain top global yang bisa bermain hingga memiliki beribu ribu bintang ‘hanya’ untuk ndapetin gelar Top Global Season? Atau memang itu layak?

Is it that important for me to spent all those time hanya untuk terus bermain? Kaya di film Ready Player One itu? Atau sebenarnya kepikiran juga why not do something more productive? Untuk kedepannya? Dimanakah Titik jenuh ini? Nunggu sampai kita Lose Streak berkali-kali sampai frustasi? Awas depresi loh… dimana akhirnya akan berhenti untuk bermain. Baru start doing things, productive things ato.. kita cari gim laen lagi, maen lagi. Terus begitu dalam lingkaran ilusif yang tak kunjung kita putus.  Yuk bantu mikirin gimana nanti hidup kita setelah lelah ber ML, dan mulai MAKE LIFE,  menyibukkan diri dengan hal yang bermanfaat sehingga kita cukup jadi manfaat bagi dunia nyata.

Ini tulisan gw yang pertama, komentarnya boleh coy…